Sunday, March 21, 2010

Ku Sangkakan Hujan Hingga ke Petang, Rupanya Dah Cerah Sejak Tengahari!

Do you like this post?
Aku cuti hari ni. Sebab kena hantar ibu ke PPUM. Keluar rumah as usual. It started bila aku bgtau ibu, aku terpaksa isi minyak and angin tayar. Ibu tak banyak citer, follow je.

Mula2 takde jadi apa2. Aku singgah ke Esso and pam minyak macam biasa. Bila aku alih kereta ke tempat isi angin. 1st tayar, 2nd tayar --- aku dah rasa pelik. Apa pasal makin isi, makin lembik ni? Bila aku tengok display screen, baru perasan ada tanda error. Sabar, ngah! Aku pun alih lak kereta ke sudut Esso lagi satu. Ada sebuah kereta lak tengah parking kat situ. Bila aku datang dekat, aku perasan couple yang dalam kereta tu pura2 tidur. Ah, lantakla! Siapa suruh korang parking kat situ untuk tidur?

Pam angin yang ini pun dua kali lima gak! Dah rosak agaknya. Angin tayar aku makin banyak keluar. Seorang lelaki in his 40s yang dari tadi pandang je aku tertonggeng2 kat tayar kereta datang. Dia nak bantu, katanya (mumbling). Dia pun samalah join kelab menonggeng aku. Kejap dia berdiri tengok reader, kejap lagi dia tertonggeng sebelah tayar. Aku punya bersyukur masa tu sebab ada jugak orang yang sudi menolong.

Lima minit. Dua puluh minit. Masa berlalu laju jugak pagi tadi. Muka ibu dah makin kelat. Aku tahu, mesti dia risau kalau-kalau tak jadi pergi hospital hari ni. Aku cuba buat lawak, untuk sorokkan kerisauan aku yang makin menjadi-jadi. 

Dalam pada kebusanan menunggu tayar yang tak kembung2, aku mula give-up. Lelaki tadi yang menolong pun macam dua kali lime je kalau dibandingkan dengan aku. Bila aku datang dekat, dia suruh aku berdiri sebelah reader. Hampir meletup gak gunung berapi aku bila lelaki tu suruh lagi aku tunggu. 

"Takpelah, encik. Saya pergi ke stesen Petronas pulak. Pam ni dah rosak agaknya. Dari tadi tak kembung2 pun tayar tu."

Tapi lelaki tu masih lagi belek2 tayar kereta aku. Buat aku punya darah makin gelodak. Dia ni dengar ke apa aku cakap?

Lelaki tu ada mumbling sesuatu. Aku tak ambil pusing pun untuk minta dia ulang. Sebab kepala tengah ligat fikir macam mana aku nak suruh lelaki ni ke tepi? Kalau gerak dari Sungai Buloh lambat, alamat kebas la kaki tekan brek sebab traffic jam.

"Encik, saya nak pergi Petronas. Terima kasih ya." Aku terus ambil punat penutup angin tayar dari atas kereta. Bila aku tunduk, terkial-kial aku cari mana pergi lubang angin tayar ni? Bila aku toleh, lelaki tu tunjuk2 je balik kat tayar kereta aku. Sungguh, memang tak dengar apa yang dia cakapkan.

"Mana lubang angin tu, encik?" Tanya aku.

Dia dah nampak sedikit gelabah. Tangan masih lagi tunjuk2 arah tayar. Aku pandang muka ibu aku. Mungkin ibu juga baru perasan yang lelaki tu macam ada masalah komukasi. Mungkin bisu, pelat atau tak fasih berbahasa kot??? Sebab aku langsung tak dapat tangkap apa yang dia cuba nak cakapkan. Aku cuba godek2 rim tayar aku. Heiii....pakcik ni macam dah bengkokkan muncung angin tu ke dalam rim. Sampai tak jumpa!

Nak marah, tapi aku tahu tak appropriate. Lelaki tu memang berniat nak tolong. Tapi tak sangka pulak makin burukkan keadaan. Puas aku mencungkil2 balik rim untuk keluarkan balik muncung angin tu. Dalam hati, memang aku mula berdoa. "Ya ALLAH, permudahkanlah jalan aku hari ini. Jangan kau duga lagi kesabaran aku."

Demi ALLAH SWT, kalau ikutkan panas hati, memang aku boleh jugak tempelak kat lelaki tadi. Mungkin dia suruh aku berdiri jaga reader tu sebab dia takut aku nampak dia dah ter'sorok'kan muncung angin tayar. Nasib baik tak patah! Hampeh la pakcik nih!

Lepas dapat keluarkan, aku terus baca bismillah and pandu kereta ke stesen Petronas. Yup, dengan dua tayar lembik! Alhamdulillah, selamat juga sampai. Nasib baik tak jadi apa2!

Ibu gelak. Mungkin gelihati dengar aku mengomel sorang2 pasal lelaki tadi. Aku tahu, niat orang tu baik tapi dah ditakdirkan pulak.....lain jadinya. Siap nak cover lagi, tu yang buat aku tak leh terima. Jam dah tunjuk kitorang dah lewat 30 minit.

Lepas isi angin, aku pandu balik heading to KL. And guess what ---- jalan jem teruk!!! Sangkut dalam jem je dah makan dalam satu jam! Adoiii ---- dugaan hari ni memang betul-betul mencabar kesabaran. Kena tunggu polis trafik sampai baru boleh gerak. Sepanjang tempoh 'stuck' dalam kereta, aku cuba pujuk ibu. 

"InsyaAllah bu, petang ni kita akan happy."

"Kenapa pulak Ngah?" Ibu tanya.

"Angah selalu cakap camni untuk sejukkan hati. Somehow it always turns right. Kita dah diduga macam2 pagi ni, mesti sebab ALLAH nak bagi kita relaks petang karang. "

Sampai kat PPUM, dalam tempat parking pun jem jugak! Arggghhhhh!!!! Memang dah takde jalan lain, aku ikut je la. Lepas tu, aku tunggu ibu kat tempat radiologi. Dia kena buat CTScan. Mentara menunggu, aku habiskan masa berfacebook dan mengambil snapshots kasut aku sendiri.

Tak sampai pon sejam, ibu muncul sambil tersengih2. Lapar, katanya. We had our breakfast kat cafe luar. Alhamdulillah jalan balik tak se-adventurous masa pergi. 

Sekarang pukul 12.20 tengahari ---- and mata aku dah mengantuk tahap world. Aku nak tidur dulu. Kalau la ada orang leh picit kaki, kan best??? Hmmm.....Zzz Zzz Zzz...Hari panas terik, disejukkan dengan air-cond bilik....waaahhh.

Pengajaran Hari Ini: 
1) Lain kali jangan isi angin and minyak last minute! Nasib baik bukan hari aku bekerja.
2) Statement ibu yang relates ke 'permintaan aku lekas2 kawen tu' ternyata SALAH! Kalau kawen semata2 nak suruh isi angin tayar, betulkan air-cond, tukar mentol lampu --- tu semua anak ibu dah master, insyaAllah!
3) Jangan marah pada orang yang berhati mulia yang sudi hulurkan bantuan. Tak baik!!! =P
4) Tapi kalau nak tolong orang, kena make sure jangan jadi tikus baiki labu!
5) Haa.....kalau nak tidur, tidur kat umah. Jangan tidur kat stesen minyak! he he he
6) Ku sangkakan hujan hingga ke petang, rupanya hari dah cerah sejak tengahari! (Betul la ni)

Kolaj kasut aku masa menunggu ibu kat depan radiology PPUM.

2 comments:

Aziz said...
This comment has been removed by the author.
Aziz said...

angah kan strong...